July 28, 2021 By stylebydeni.com 0

Kondisi Kondusif (Faktor Risiko Rayap Umum)

Dalam dunia pengendalian dan pengaturan rayap, istilah “kondisi yang kondusif” mengacu pada faktor risiko yang meningkatkan potensi suatu bangunan untuk diserang rayap. Bahkan ketika bangunan telah dirawat dengan baik untuk rayap, situasi dapat terjadi yang meningkatkan potensi kegagalan perawatan. Penting bagi pemilik rumah dan pengelola gedung untuk menyadari kondisi yang kondusif dan segera memperbaikinya saat terjadi. Berikut adalah beberapa gambaran umum tentang kondisi kondusif:

  • Bangunan tidak dirawat! Adalah penting bahwa semua bangunan dilindungi dengan baik dengan pengobatan pencegahan rayap dan bahwa setiap tambahan baru diperlakukan dengan benar.
  • Setiap aktivitas yang mengganggu pita tanah yang diolah di sekitar bagian luar bangunan akan meningkatkan risiko serangan. Ini termasuk aktivitas apa pun yang memindahkan tanah yang diolah menjauh dari area tersebut atau aktivitas apa pun yang memindahkan tanah, mulsa, serasah daun, atau jerami pinus di atas pita tanah yang dirawat.
  • Kontak langsung antara tanah, mulsa, atau daun dengan bagian kayu di rumah, atau dengan dinding atau insulasi, akan menyediakan titik masuk yang siap untuk rayap.
  • Air berlebihan yang terakumulasi di atas fondasi atau di atas tanah yang diolah dapat melarutkan, merusak, atau menghanyutkan termitisida. Ini termasuk air dari drainase yang buruk, downspouts selokan, kondensasi AC, keran bocor, atau irigasi yang berlebihan.
  • Kayu yang lembab merupakan kondisi yang kondusif bagi serangan rayap. Hal ini benar apakah kelembapan dihasilkan dari kebocoran di atap, kilatan di sekitar cerobong asap atau skylight, atau komponen struktural lainnya; dari kebocoran pipa atau tetesan kondensasi AC; atau dari kondensasi kelembaban karena ventilasi yang buruk.

Pohon yang tumbuh terlalu dekat dengan bangunan akan memaksa akar di bawah fondasi, menembus penghalang insektisida yang diaplikasikan tanah dan mengakibatkan fondasi retak. Akar pohon yang membusuk menyebabkan rayap masuk ke dalam bangunan.

Berikut adalah beberapa contoh spesifik dari kondisi yang kondusif untuk infestasi rayap.

  • Bangunan belum pernah dirawat rayap.
  • Ketika bangunan dibangun, penghalang pra-perlakuan horizontal diterapkan, tetapi perawatan perimeter eksterior akhir atau penghalang vertikal tidak pernah diterapkan.
  • Bangunan itu sudah lama dirawat dan termitisidanya telah rusak dan tidak lagi efektif.
  • Kamar baru ditambahkan ke gedung tetapi tidak dirawat dengan benar.
  • Menambahkan teras atau dek dan tidak memiliki area tanah yang terganggu mundur.
  • Menambahkan teralis, tangga atau struktur kayu lainnya menggunakan kayu yang tidak diolah.
  • Membiarkan tanah menyentuh dinding atau bagian kayu dari bangunan.
  • Bangunan dengan insulasi busa atau plesteran yang memanjang di bawah tingkat tanah (ICF, Drivit, dll.).
  • Pancang kayu atau papan bentuk tertinggal di tanah setelah konstruksi.
  • Puing-puing kayu terkubur di beranda yang dipenuhi tanah atau area lain setelah konstruksi.
  • Puing atau tunggul kayu tertinggal di ruang merangkak di bawah bangunan.
  • Ventilasi yang tidak memadai di bawah rumah dengan ruang merangkak, mengakibatkan masalah kelembaban.
  • Menggali atau mengolah di pita tanah yang dirawat.
  • Menambahkan bedeng bunga yang ditinggikan pada dinding luar bangunan.
  • Menambahkan kotak penanam dengan tanah di atap bangunan.
  • Penumpukan kayu bakar atau kayu pada bangunan.
  • Tumpukan mulsa di atas fondasi.
  • Membiarkan dedaunan atau jerami pinus menumpuk di atas bangunan.
  • Penanaman semak atau petak bunga terlalu dekat dengan pondasi, membuat pemeriksaan menjadi sulit.
  • Pohon tumbuh terlalu dekat dengan bangunan, di mana akar dapat tumbuh di bawah pondasi.
  • Tanah tersapu dari atau terhadap fondasi.
  • Menghapus atau mengganti tanah yang dirawat saat memasang pipa ledeng atau utilitas lainnya.
  • Anjing atau hewan lain menggali di pita tanah yang dirawat.
  • Air dari atap atau downspouts menetes ke pita tanah yang dirawat.
  • Air dari AC atau keran bocor menetes ke pita tanah yang dirawat.
  • Pencucian air irigasi yang berlebihan melalui pita tanah yang diolah.
  • Drainase yang buruk memungkinkan air menggenang di atas fondasi.
  • Kayu lembab karena kebocoran pipa ledeng, kebocoran atap, atau pengembunan.
  • Tempat umpan rayap dihancurkan oleh pemeliharaan halaman atau kegiatan lainnya.
  • Membiarkan kontrak rayap berakhir pada bangunan yang dilindungi oleh sistem umpan rayap.

Jika Anda curiga ada rayap, hal terbaik yang harus dilakukan adalah menghubungi jasa anti rayap profesional. Minta rekomendasi teman dan tetangga. Dapatkan kualitas terbaik dengan harga terbaik. Rumah Anda adalah investasi jangka panjang.